Catatan Ibrah Ulang Tahun Perkahwinan Yang Ke -13 (24/08/07-24/08/20)

Catatan Ulang Tahun Perkahwinan Yang Ke -13 | 24/08/07-24/08/20 . Biiznillah. Ulang tahun perkahwinan kami yang ke -13. Ibrah-ibrah yang boleh kami kutip sepanjang 13 tahun menjalani kehidupan berkeluarga sangatlah bermakna.

Tidak ada hubungan antara dua manusia yang hampir 100% berbeza dari segi biologi, emosi, cara hidup, cara fikir, cara komunikasi, cara dibesarkan dan semuanyalah yang apabila ditakdirkan hidup bersama terus jadi smooth, terus indah sepanjang masa.

Ya. Tidak.

Yang namanya cinta itu selalu hadir bersama pengorbanan. Terserah kita, pasangan yang menjalaninya bagaimana untuk menyikapi ujian demi ujian sepanjang bersama.

 

Bukan tiada masalah.

Bukan tidak bergaduh.

Bukan sedikit terguris rasa.

Bukan tiada hati yang terluka.

Bukan biasa-biasa rajuknya.

Bukan juga tiada ujian yang melemahkan ikatan, hampir terlerai.

Semuanya sudah dilalui, dirasa, ditelan bahkan sedang melaluinya dengan rasa sabar yang Allah beri hingga saat ini.

 

Hawa jadi terfikir. Kenapa dipanggil rumah tangga?

Mungkin juga begini.

 

#Pasak, cerucuk, tapak sesebuah rumah tangga adalah niat dan iman.

Niat di awal perkahwinan mesti betul. Lillahitaala, untuk agama sebab agama. Bukan sebab harta, kecantikan atau yang lain-lain. Tak kukuh pasaknya rumah boleh roboh.

 

#Tiang-tiangnya pula adalah agama.

Sejauh mana 2 insan tadi membina kefahaman dan mengikuti aturan agama, itulah gambaran kekukuhan tiang rumah tangganya. Bagi Muslim, tak ikut aturan agama, tiang-tiangnya akan rapuh, patah dan rumah pun boleh jadi senget-benget bahkan runtuh.

 

#Atapnya pula adalah kepercayaan, kesetiaan dan pengorbanan.

Percaya pada Allah, percaya pada aturanNya. Atap ini akan kukuh menumpang tiang dan tapak yang kukuh pula. Atap yang berkualiti ini mampu menahan terik matahari dan basah ditimpa hujan bahkan ribut ujian sepanjang berumahtangga.

 

#Dinding pula adalah kasih-sayang yang melindungi, melengkapi dan menutupi.

Hal-hal peribadi di dalam rumah, biar keluarga kita saja yang uruskan, bukan orang luar. Kasih-sayang, cinta, pelukan, kesenangan biar kita saja yang tahu. Dinding ini memberi keselesaan kepada generasi baru berkembang sesuai umur mereka. Rasa selamat, IQ, EQ dan SQ terbina dengan baik dengan adanya suasana yang baik di rumah.

 

#Tingkap – tingkap rumah menjadi komunikasi terbuka, saling jujur, telus dan transparent dalam semua hal.

Boleh duduk-duduk berbincang semua hal. Boleh bercanggah pendapat dan mencapai kata sepakat. Saling terbuka menerima pendapat, tidak asal menang bergaya hati pasangan terguris dan memendam rasa. Hingga akhirnya tiada lagi komunikasi antara pasangan.

 

#Barang-barang kelengkapan, dekorasi di dalam pula melengkapi dan mengindahkan sesebuah rumah.

Ada sweet-sweet, ada cintan cintun, ada love hate, ada gaduh manja, ada gaduh baling bantal, ada selit surat tak puas hati dalam beg kerja, ada rajuk muncung empat belas, ada hadiah-hadiah lucu, ada duduk-duduk post mortem, ada makan sedap, ada bidadari seksi genit di hadapan suami, ada semuanya.

Terpulang kita untuk pilih barang yang bagaimana untuk dibawa masuk ke dalam rumah kita. Jika yang indah dibawa masuk dan disusun rapi, indahlah rumah kita. Jika sampah yang dibawa masuk, busuklah rumah kita. Kita berdua yang tentukan.

Ya ! Perlunya ada ilmu untuk ini. Belajar dari pengalaman mereka yang lebih dahulu hidup terutamanya ibu ayah kita. Belajar dari buku-buku. Belajar dari kelas-kelas. Belajar berumahtangga dengan Rasulullah. Belajar dan belajar.

 

Pesan Bonda : “Siapa pun kita, lama mana pun kita sudah berumahtangga, untuk upgrade level rumahtangga ke tahap yang lebih baik dan bahagia, perlu terus belajar dan ubah mana yang perlu ubah”.

 

Sebelum terlupa, sudah tentu permulaan sesebuah perkahwinan juga haruslah dengan memilih pasangan yang baik.

  • Bagi lelaki, usaha pilih wanita yang beragama, yang boleh jadi isteri yang baik dan solehah. Cantik, berharta, keturunan itu bonus. Juga perlu ada kriteria seorang ibu kepada anak-anak, iaitu boleh didik anak tentang agamaNya dan lain-lain. Ayah juga tak kurang penting peranannya dalam pendidikan, tapi masa ibu bersama anak-anak lebih banyak. Akhlak, sikap seharian ibu di rumah akan jadi ikutan anak-anak. Jika baik ibu ayah, maka baiklah pula anak-anak, Insyaa Allah.
  • Bagi perempuan, usaha pilih lelaki yang boleh jadi imam. Bukan imam yang fake. Oops! Pun bukan hanya imam solat. Akan tetapi, yang tahu hala tuju berumahtangga ini nak dibawa ke mana (semestinya bersama-sama nak ke syurga Allah, tapi bagaimana?). Teliti agamanya, akhlak dan sikapnya dalam bermuamalah. Juga yang boleh lead, bertanggungjawab, bijak mengatur ekonomi dan urusan hidupnya. Seterusnya, haruslah menyantuni ahli keluarganya dengan baik. Bagaimana dia menyantuni ibu ayahnya, begitu pula dia melayan bidadarinya nanti. 

 

“Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (Qs. An Nur:26).

 

Pasti, dan pasti kita semua ada kelemahan, dan bukanlah yang terbaik.

Akan tetapi, kita mesti berusaha menjadi lebih baik seiring masa. Berusaha dan terus berusaha, Allah akan memberi yang terbaik.

Ayat di atas pada Hawa bukan hanya untuk yang mencari pasangan bahkan untuk yang sudah berpasangan juga.

Pastinya untuk kita saling berlumba perbaiki diri bersama pasangan.

 

Ingin pasangan baik, kita kena baik.

Ingin pasangan jaga solat, kita kena jaga dulu.

Ingin pasangan cakap lembut-lembut, kita mula dulu.

Ingin pasangan penyayang, kita sayang dulu.

Ingin pasangan yang setia, kita dulu kena setia. Begitulah.

 

“Finding the right man/woman for marriage is second challenge.
The first challenge is to be the right man/woman that a right man/woman wants to marry.”

 

Alhamdulillah ‘Ala Kulli Haal untuk 13 tahun yang dianugerahkan-Nya kepada kami. Mohon doa kalian agar kami terus mampu berlari sampai syurgaNya. Jauh lagi perjalanan kami dengan kesuntukan masa yang ada.

Doa kami untuk kalian juga. Amin Ya Rabb.

tips setia

Sham & Hawa
Masih belajar berumahtangga. Setiap hari adalah hari taaruf kami.

2 thoughts on “Catatan Ibrah Ulang Tahun Perkahwinan Yang Ke -13 (24/08/07-24/08/20)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

error: Content is protected !!